Tulisan ini saya buat sebagai pengalaman yang saya rasa bisa di- untuk teman-teman semua, terutama adik-adikku (adik kelas dan angkatan). Umur saya sekarang sudah menginjak 20 tahun dan di kampus mau memasuki tingkat akhir. Ternyata bener-bener ga kerasa kuliah, apa yang sebenernya sudah saya dapatkan? Okey, sekarang yang mau saya bahas adalah apa yang saya dapatkan di luar kampus terutama keluarga dan ini menjadi kebiasaan saya di kampus

Advertisements

Tulisan ini saya buat sebagai pengalaman yang saya rasa bisa di- untuk teman-teman semua, terutama adik-adikku (adik kelas dan angkatan). Umur saya sekarang sudah menginjak 20 tahun dan di kampus mau memasuki tingkat akhir. Ternyata bener-bener ga kerasa kuliah, apa yang sebenernya sudah saya dapatkan? Okey, sekarang yang mau saya bahas adalah apa yang saya dapatkan di luar kampus terutama keluarga dan ini menjadi kebiasaan saya di kampus

Waktu Luang

Ini selingan lagi kuliah haha sempet ngeblog bentar.

Tau? Hari ini aneh bangeeet..dag dig dug keras waktu jalan menuju tempat itu. Kayak mau ujian, ckck. Tapi seneng, bisa liat adik-adik dan temen-temen ga lupa kakak-kakak di sana. Ke sana untuk makan saja, menunggu kuliah yang 1jam lagi akan dimulai. Beres makan, liat-liat tugas terutama penyebaran undangan untuk suatu acara yang sedang kami jalani.

Tiba-tiba dia masuk, apa yang terpintas saat itu? Takut..tapi liat dia yang terlihat lebih bahagia, mungkin ada yang sedang membuat dia bahagia. Alhamdulillah..

 

intinya yang bikin seneng tadi itu, saya bisa masuk ke tempat itu dan berbicara. Lanjut kuliaaahhhh

Bang..Bang..Bang

Bukan bang, abang tukang baso loh ya hahaha

Pikiran kayaknya lagi dihantam keras, bunyinya kayak judul di atas, Bang..Bang..Bang!! Loncat-loncat ga karuan. Pengen banget bisa ketawa lepas, ketawa bebas, bukan karena gila tapi karena meluapkan kebahagiaan. Kapan? Dulu ada satu tempat di kampus, dimana saya bisa diem, ngobrol, cerita, bahkan dibuat tertawa hingga menangis.. Continue reading

Bingung

Ini merupakan masa-masa saya merasa kebingungan. Kebingungan apa yang harus dilakukan. Menyesal juga udah ga ada gunanya dan saya ga ingin menyesal. Menyesal hanya membuat saya semakin tenggelam dalam kesedihan (hahaha lebay bahasanya). Tapi memang bener…Ketika saya berpikir “Kalau saja waktu itu…..” Waktu itu ga bisa dibalikin bukan? Waktu bersifat irreversible ! Maka dari itu, jauh-jauh saya buang pemikiran menyesal itu. Husshhhhh…

Tapi tetep, semua masalah ga ilang gitu aja. Saya berpikir, mungkin saya yang salah dari awal *positive thinking-menghindari menyalahkan orang lain* Mau orang lain bersikap “jahat” sama kita, satu hal yang selalu saya pikirkan “Ini semua mungkin karena banyak kesalahan yang telah saya lakukan sebelumnya, ini ganjarannya”. “Ya Allah…sekarang apa yang harus saya lakukan?” pertanyaan itu yang selalu terpikirkan oleh saya.

Eehhh..kayanya ini terlalu tiba-tiba ceritanya, pasti ga ngerti ya?

Continue reading